Sentuhan Klasik Inilah Destinasi Wisata Favorit di Inggris

Sentuhan Klasik Inilah Destinasi Wisata Favorit di Inggris

Sentuhan Klasik Inilah Destinasi Wisata Favorit di Inggris

oldukphotos – Inggris Raya adalah salah satu negara yang paling banyak dikunjungi di dunia, menawarkan kemungkinan yang hampir tak terbatas untuk bertamasya dan melakukan sesuatu. Negara yang indah namun berpengaruh ini termasuk dalam Kepulauan Inggris yang indah, dengan sejarah yang mempesona, kota-kota yang menarik, dan tradisi budaya yang kaya. Dari megalit prasejarah dan reruntuhan Romawi kuno hingga istana dan pusat kota berusia berabad-abad yang berasal dari Abad Pertengahan, tempat-tempat bersejarah ada di mana-mana. Memang ada banyak tempat di Inggris yang menarik wisatawan, dari Istana Buckingham yang selalu panas hingga berbagai wisata alam yang menakjubkan. Berikut ini Sentuhan Klasik Inilah Destinasi Wisata Favorit di Inggris yang kami rangkum dari berbagai sumber :

Sentuhan Klasik Inilah Destinasi Wisata Favorit di Inggris

– Gunung Snowdon

Gunung Snowdon adalah puncak tertinggi di Gwende, Wales. Gunung ini merupakan bagian dari Pegunungan Snowdonia, dan terdapat delapan puncak lainnya. Gunung Snowdon berada 3.560 kaki (1.085 m) di atas permukaan laut. Gunung ini memiliki lima buah puncak yang dihubungkan oleh punggung bukit, membentuk sebuah cekungan. Gunung ini memiliki delapan jalur yang dapat digunakan untuk mencapai puncak gunung dengan tingkat kesulitan yang bervariasi. Ada banyak rute menuju puncak gunung, menjadikan Snowdon gunung yang paling banyak dikunjungi di Inggris, dengan sebanyak 400.000 pengunjung setiap tahunnya. Nama gunung ini adalah Snowden yang artinya gunung salju dalam bahasa Inggris Kuno, dan makam dalam bahasa Welsh.

Hal ini terkait dengan legenda di kalangan warga Welsh bahwa seorang tokoh besar berencana untuk menguasai Inggris dan meninggal akibat perang dengan Raja Arthur.Flora dan fauna Snowdon terbatas, tetapi unik. Kecuali satu kelompok tumbuhan yang tidak ditemukan di Snowdon dan Snowdonia adalah lili Snowdon (Lloydia serotina), dan untuk fauna, itu adalah gagak paruh merah (Pyrrhocorax pyrrhocorax). Keanekaragaman ini dipengaruhi oleh iklim di Gunung Salju. Gunung Salju sangat dingin, dengan suhu rata-rata 5 ° C. Peningkatan setiap 100 m menurunkan suhu sebesar 0,5 ° C. Selain suhu rata-rata yang rendah, daerah tersebut hanya memiliki 1.200 jam sinar matahari per tahun.

Nama Gunung Snowdon berasal dari dua kata yang berasal dari bahasa Inggris Kuno, yaitu “snow” dan “dun”. Kata “salju” dalam bahasa berarti salju, dan kata “dun” berarti perbukitan. Nama Snowdon secara harfiah berarti gunung salju. Ini menjadikan Snowdon sebagai tautologi. Puncak Snowdon sering kali tertutup salju sepanjang tahun, dan penutur utama bahasanya menyebut puncak tertinggi di Wales sebagai pegunungan bersalju.Dalam bahasa Welsh, Snowdon dipanggil Yr Wyddfa. Nama ini didasarkan pada legenda yang berkembang di komunitas sekitar Snowdon dan Snowdonia. Cerita dibuka dengan kemunculan raksasa Rhitta Gawr yang ingin menguasai Inggris. Kemudian, raksasa itu secara bertahap membuka kekuatannya dengan membunuh raja Inggris. Rhitta Gawr sendiri terkenal dengan jubahnya yang ditenun dari jenggot yang mengalahkan raja. Suatu ketika, raksasa itu ingin menguasai kerajaan milik Raja Arthur. Karena ingin mempertahankan kekuasaan sang raja, ia memilih bertarung dengan Rhitta Gawr. Dalam pertempuran ini, raksasa itu dikalahkan dan tubuhnya dimakamkan. Makam Rhitta Gawr disebut Wyddfa atau makam.

– Mencoba Galeri dan Kue, Isle of Skye

Suasananya berubah dari awan gelap yang tebal menjadi safir di atas kepala, yang menandai waktu yang tepat untuk mencicipi kue dan teko buatan sendiri yang lezat di Ellishadder yang ramah di Galeri Skye. Latar belakang Quiraing yang spektakuler serta puncak dan penyangga dibingkai di jendela, menciptakan kontras yang tajam dengan taman yang indah dan berwarna-warni, di mana sayuran dan rempah-rempah ditanam untuk menambah rasa pada sup yang lezat dan membuat Anda tinggal di sana lebih dalam. Anda dapat membeli salah satu tenun profesional dengan warna biru, hijau, dan abu-abu untuk mencerminkan kemegahan Hebrides.

– Great Orme, Llandudno, Conwy

Dari dermaga Llandudno hingga puncak tanjung Great Orme, Anda dapat berjalan kaki singkat di sepanjang jalan terjal dan mengagumi pemandangan alam yang indah. Ini seperti resor tepi laut, menampilkan pemandangan alam yang damai. Kemudian cobalah berjalan di antara trotoar batu kapur dan cari pola jalan yang unik dan mahakarya tembaga kuno di bawahnya. Anda akan melihat kantung bunga liar di mana-mana. Anda juga bisa berjalan di tebing curam dan mengagumi pisau cukur dan Kitty Walker. Jangan lupa temukan landmark setempat, yaitu kastil dan muara Conwy, selat yang memisahkan Anglesey dari daratan utama. Saksikan matahari terbenam di St. Tudno’s, gereja abad ke-12. Kemudian turun gunung untuk melihat kulit kambing Kashmir liar dan sisa-sisa kamp pelatihan Perang Dunia II di sepanjang pantai. Tempat ini memiliki miniatur pemandangan Inggris.

– Pulau Easdale

Jika Anda bepergian dengan keluarga, ini adalah tempat paling menakjubkan. Jika Anda tinggal di pulau kecil dekat Oban ini, harap bersiap-siap untuk meninggalkan mobil Anda karena tempat ini tertutup untuk kendaraan. Anda harus mengangkut barang dengan gerobak dorong. Ada bar / restoran yang menawarkan minuman, dan pusat seni Di daerah pedesaan, banyak kegiatan mengejutkan terjadi. Di sini, Anda juga bisa menyaksikan Kejuaraan Perampasan Batu Dunia yang diadakan pada bulan September setiap tahun yang menarik perhatian banyak orang. Selain itu, Anda juga bisa memancing, berenang di alam liar, dan menyaksikan satwa liar di pantai dan jalan setapak berbatu. Untuk mengunjungi lumba-lumba, paus, dan Whirlpool Corryvreckan, pengunjung dapat mengikuti tur safari dari Esdale.

Easdale adalah salah satu pulau batu tulis di Lon Fjord di Skotlandia. Setelah menjadi pusat industri batu tulis Skotlandia, pemilik pulau itu baru-baru ini mengalami kebangkitan pulau itu. Ini adalah pulau berpenduduk terkecil di Inner Hebrides dan merupakan “rumah bagi gubuk bercat putih tradisional, bar kecil dan bekas tambang batu tulis”. Salah satunya diisi dengan air dan digunakan untuk berenang. Sebuah kapal feri berlayar dari Easdale ke Ellenabeich di pulau Seil di dekatnya, yang hanya memiliki jalur sempit dari Esdale. Yang membingungkan, Ellenabeich terkadang disebut Easdale karena asosiasi tradisionalnya dengan pulau tersebut.

Pulau ini memiliki museum rakyat yang dimiliki dan dioperasikan oleh agen pengembangan Eilean Eisdeal, dan bar / restoran bernama “The Puffer”. Eilean Eisdeal adalah orang pertama yang merenovasi Aula Komunitas Pulau Easdale, yang menyediakan tempat untuk berbagai acara. Menurut Mike Scott dari Waterboys: “Aula itu sendiri ajaib. Dari penampilan pertama atap piramidanya dan di atas permukaan airnya yang melengkung hingga gerakan ke bawah dari panggung di akhir konser, itu membuat kami terpesona.” Pada tahun 2005, penduduk setempat melihatnya Terpesona. Pemerintah, Argyll dan Bute Council membahas rencana untuk membangun jembatan antara pulau dan Seil, yang akan menghubungkan pulau ke daratan melalui darat, meskipun tidak ada jalan raya di Easdale. Sebuah perusahaan yang mengoperasikan tur kapal cepat satwa liar dan tempat-tempat menarik lainnya di daerah tersebut, yang berkantor pusat di Easdale.

Baca Juga : Sejarah Inggris Telah Menjadi Destinasi Wisata Menarik Bagi Wisatawan

Sejak 1997, Kejuaraan Panjat Tebing Dunia telah diadakan di Esdale setiap bulan September. Pada tahun 2012, setelah Jonathan Feigenbaum (Jonathan Feigenbaum) meminta 1.000 pound untuk menggunakan tambang kejuaraan, acara tersebut terancam. Kompetisi hanya akan berlangsung setelah surat kabar dan surat kabar bersedia membayarnya. Sekarang mereka sedang mempertimbangkan untuk membeli barang komunitas dari pulau kecil bersama penduduk. Mike Russell dari Argyll dan Bit’s MSP berkata: “Tidak semua komunitas dapat mencapai tujuan ini, dan tidak setiap komunitas harus melakukannya. Namun ini adalah masalah yang akan segera terjadi, dan masih sangat penting dalam kasus ini. Aktif.” Pulau ini dikunjungi oleh sejumlah besar wisatawan dan memiliki beberapa fasilitas, kegiatan untuk pengunjung, B&B dan dua restoran.

– Birmingham’s Back to Backs

Anda dapat mencoba tur keluarga kelas pekerja abad ke-19 dan ke-20 di Back to Backs Birmingham seharga £ 9,50 untuk dewasa dan £ 5,25 untuk anak-anak. Tempat ini dikelola oleh National Trust Fund. Di sini, Anda dan keluarga akan merasakan serunya tinggal di rumah mungil bermain di pekarangan dan berbagi fasilitas toilet asli. Anda bisa merasakan kehidupan orang-orang di zaman dahulu.Birmingham’s Back to Backs (juga dikenal sebagai Court 15) adalah rumah back-to-back terakhir di kota. Ambil contoh populasi kota industri yang berkembang pesat di Inggris Raya. Mereka disimpan sebagai contoh dari ribuan rumah serupa yang dibangun di sekitar halaman bersama. Mereka adalah jenis rumah bertingkat Inggris yang sangat istimewa. Perumahan jenis ini dianggap tidak memuaskan, dan diberlakukannya Undang-undang Kesehatan Masyarakat pada tahun 1875 berarti tidak ada bangunan lain. Alih-alih menggantinya dengan rumah petak sesuai aturan. Terletak di 50-54 Eng Street dan 55-63 Hurst Street, pengadilan ini sekarang dioperasikan oleh National Trust sebagai museum keluarga bersejarah.

Pada abad ke-19, Birmingham membangun banyak rumah bertingkat, dua hingga tiga lantai. Sebagian besar rumah ini terkonsentrasi di pusat kota, seperti Ladywood, Handsworth, Aston, Small Heath, dan Highgate. Sebagian besar masih dalam kondisi cukup baik di awal abad ke-20 dan sebelum dibongkar. Pada awal 1970-an, hampir semua rumah back-to-back di Birmingham telah dibongkar. Penduduk ditempatkan di gedung parlemen dan apartemen baru, beberapa di antaranya ditempatkan di daerah pusat kota yang telah dibangun kembali, sementara kebanyakan orang pindah ke rumah baru, seperti Castle Vale dan Chelmsley Wood.

Sepanjang abad ke-19, pengadilan ditempati oleh pekerja yang bergerak di bidang manufaktur kancing, barang pecah belah, produk kayu, kerajinan kulit, menjahit dan industri lainnya, serta pengrajin terampil di industri perhiasan dan logam kecil. Banyak pekerja seperti itu bekerja dari rumah. Lebih dari 500 keluarga tinggal pada tanggal 15 pengadilan. Dari tahun 1830-an hingga 1930-an, keluarga tukang kunci dan penjaga pintu Mitchells tinggal di istana. Mereka pernah menempati Nomor Jalan Hearst. 55 dan Jalan Inge No. 54/3 Pengadilan 15. Keluarga tersebut juga telah bekerja di bengkel pengadilan selama lebih dari 70 tahun.